Bagaimana Google Chrome Ad-Blocker Dapat Mengubah Digital Advertising

Pada bulan Februari 2018, Google akan menerapkan Better Ads Experience Programme, yang didirikan pada pertengahan tahun lalu. Akibatnya, akan ada sejumlah perubahan dalam cara kita mengkonsumsi iklan. Namun, efek yang paling cepat dan mungkin paling mendalam adalah pada bulan depan, pengguna Google Chrome akan diberi pemblokir iklan bawaan. Tujuannya, menurut sebuah posting blog dari Google pada pertengahan Desember, adalah untuk meningkatkan pengalaman online dari milyaran orang yang menggunakan web, dan khususnya mereka yang menggunakan browser Chrome.

Pada tahun 2017, menurut NetMarketShare, yang melacak pangsa penggunaan teknologi web, Chrome adalah browser yang paling banyak digunakan di dunia dan menyumbang 58. 83 persen pangsa pasar global (sampai akhir November), jauh di depan saingan terdekatnya dengan Firefox, yang menyumbang 13,13 persen penjelajahan web.

Mengapa pengguna memblokir Iklan?

Ini berarti bahwa dengan diperkenalkannya pencekal iklan pada Chrome, hampir dua pertiga dari pengguna yang menggunakan web tersebut dapat memblokir iklan dan konten yang tidak diinginkan dengan mudah dan efisien. Apakah pengguna web sangat menginginkan fitur seperti itu? The State of Mobile Ad-Blocking pada 2017 melaporkan berdasarkan penelitian GlobalWebIndex (GWI) mengatakan iya. Setiap tahun, GWI mewawancarai lebih dari 350.000 pengguna internet sebagai bagian dari program penelitian utamanya yang mengajukan pertanyaan tentang kehidupan, gaya hidup dan perilaku digital mereka. Ada sejumlah temuan penting berdasarkan penelitian, namun sehubungan dengan pemblokir iklan Chrome, ada dua temuan yang patut dicatat.

• Kekecewaan iklan adalah pendorong utama di balik serapan pencabutan iklan saat ini di pengguna A.S. Pelaporan iklan yang paling mungkin menyatakan bahwa iklan mengganggu, tidak relevan, atau terlalu banyak jumlahnya.

• Ada banyak bukti yang menunjukkan permintaan mendasar untuk alat pemblokiran iklan seluler, dan karena itu, kemungkinan besar ada pasar beralamat yang substansial jika kesadaran akan alat ini meningkat. Penelitian tersebut menemukan bahwa satu dari tiga pemilik smartphone mengatakan bahwa mereka melihat terlalu banyak iklan saat menjelajah internet seluler dan sebagian besar kelompok ini saat ini tidak mengetahui pemblokiran iklan seluler.

Ini juga menunjukkan bahwa hanya separuh pemilik perangkat internet di AS yang bahkan menyadari bahwa mereka dapat memblokir iklan di perangkat seluler mereka (Mereka yang belum memblokir iklan di ponsel, lebih dari enam dari 10, menyatakan bahwa mereka tidak tahu bahwa itu adalah mungkin untuk melakukannya).

Coalition For Better Ads

Tapi mari kita mundur selangkah. Pada bulan Juni 2017, Google mengumumkan bahwa mereka bergabung dengan Coalition For Better Ads (CBA) dan akan menawarkan dukungan untuk Better Ads Standards yang dibuat oleh CBA. CBA, menurut situsnya, adalah koalisi asosiasi perdagangan internasional "yang terlibat dalam media online [yang bertujuan] untuk meningkatkan pengalaman konsumen dengan iklan online." Penelitian oleh CBA menunjukkan bahwa sementara sebagian besar pengguna web tidak melawan iklan per se , sejumlah "pengalaman" seperti pengantara iklan halaman penuh (sebuah iklan yang muncul saat situs atau halaman yang dipilih diunduh), iklan yang secara tak terduga memutar suara, dan / atau iklan berkedip tidak diinginkan.

Better Ads Standards, yang untuk saat ini, telah dikembangkan untuk lingkungan desktop dan mobile web di Eropa dan Amerika Utara, mengidentifikasi jenis pengalaman iklan berikut sebagai pengalaman web yang berdampak negatif.

Desktop

  • Pop-up ads

  • Auto-play video ads with sound

  • Prestitial ads with countdown

  • Large sticky ads

Mobile

  • Pop-up ads, prestitial ads

  • Ads with density greater than 30%

  • Flashing animated ads

  • Auto-play video ads with sound

  • Poststitial ads with countdown

  • Full-screen scrollover ads

  • Large sticky ads

Tanggapan Google

Google melalui Chrome bertujuan untuk mengatasi hal itu tahun ini. Dalam sebuah posting tentang pemblokir iklan baru, mereka berkata, "" Dalam dialog dengan Koalisi dan kelompok industri lainnya, kami merencanakan agar Chrome berhenti menampilkan iklan (termasuk yang dimiliki atau dilayani oleh Google) di situs web yang tidak sesuai dengan Iklan yang Lebih Baik Standar dimulai pada awal 2018. " Pada pertengahan bulan Desember, CBA mengumumkan rincianBetter Ads Experience Program dan Kerangka baru, yang akan mengesahkan penayang web yang setuju untuk tidak menggunakan iklan yang paling mengganggu yang diidentifikasi di Standar dan akan mengakreditasi perusahaan teknologi periklanan dan periklanan yang akan menilai kepatuhan penerbit terhadap Standar. Google akan memperkenalkan pemblokir iklan baru dan tindakan lainnya pada tanggal 15 Februari 2018. Google menambahkan, "Mulai 15 Februari, sesuai dengan pedoman Koalisi, Chrome akan menghapus semua iklan dari situs yang memiliki status “gagal” dalam Ad Experience Reportlebih dari 30 hari. "Jika masalah kepatuhan muncul, perusahaan bersertifikat akan diberi tahu dan memiliki kesempatan untuk menanggapi pelanggaran atau melakukan peninjauan oleh mekanisme penyelesaian sengketa independen yang tersedia melalui program ini.

Recent Posts
Contact Us
Our Address

Colony Digital

Wu Hub - Wirausaha Building

Jl. HR Rasuna Said Kav. C5-6

South Jakarta

Indonesia -12920

Chat Us

0811 218 7007

Message Us

Copyright © 2020 Wificolony. All Rights Reserved.

  • Facebook Social Icon
  • Instagram_icon
  • LinkedIn Social Icon

Proudly created with      from Indonesia