Tren Content Marketing di 2018

Content marketing telah ada sejak tahun 1895, ketika perusahaan John Deere memulai sebuah majalah untuk para petani. Semakin kesini, ketika sebuah brand memiliki pilihan media tak terbatas untuk melibatkan pelanggan - situs web, blog, video, media sosial, podcast, dan webinar di antara mereka. Setiap media menawarkan cara yang berbeda untuk bercerita, mendidik prospek, dan mengubah pelanggan menjadi pendukung. Dan pada tahun 2018, bentuk pemasaran konten yang baru mendapatkan daya tarik, termasuk virtual reality (VR), augmented reality (AR), dan asisten virtual seperti Alexa Amazon.

Berikut adalah 7 tren content marketing yang diprediksi untuk tahun 2018.

1. Brands Will Ramp Up Experiments With Virtual Reality, Augmented Reality, and 360-Degree Videos

Dengan begitu banyak konten yang mengalir dari begitu banyak merek, pemasar menyadari bahwa mereka harus menyelesaikan permainan mereka untuk mendapat perhatian, kata John Haynsworth, pakar strategi konten senior di agen pemasaran POP.

"Saya telah memperhatikan bahwa para klien beralih dari stok saham dalam sebuah posting blog sebagai renungan untuk secara sengaja mempertimbangkan bagaimana informasi kunci atau poin data dapat muncul sebagai ilustrasi," Haynsworth menjelaskan. "Lebih agresif lagi, saya telah melihat klien yang bersedia bereksperimen dengan teknologi baru seperti VR, video 360 derajat dan AR. Dengan begitu banyak konten yang tersedia untuk khalayak, pemasar konten dan klien mereka harus merayap lebih dekat, bahkan jika enggan, menuju titik terdepan. "

Haynsworth menambahkan bahwa VR dan AR sebagai saluran pemasaran konten "masih sedikit aspirasional. VR, khususnya, memiliki penghalang seperti peralatan, yang bukan bagian dari arus utama. Jadi, sulit untuk menyampaikan pengalaman itu dalam skala besar. "

Tapi manfaat VR dan AR adalah kemampuan mereka untuk "memberikan pengalaman yang kompleks kepada siapapun dimanapun," lanjut Haysnworth. Misalnya, pertimbangkanlah perusahaan B2B memasarkan barang atau peralatan produksi besar. "Demonstrasi langsung yang menenggelamkan penonton dalam sebuah pengalaman di mana mereka dapat terlibat dengan produk dalam skala penuh adalah alat evaluasi yang hebat untuk konversi," katanya.

Meskipun VR dan AR dapat menawarkan cara baru yang menarik untuk menjangkau konsumen, pertanyaannya adalah: Apakah mereka itu tepat untuk merek Anda? "Tidak ada masalah pada cara untuk menjangkau pelanggan saat ini," kata Ann Handley, chief content officer MarketingProfs, yang memberikan pelatihan bagi pemasar. "Tapi Anda tidak bisa mengejar mereka semua. Fokus saja pada yang bisa Anda lakukan dengan baik dan itu yang paling masuk akal untuk audiens Anda. "

2. Personalization Will Be Even More Important

Pada tahun 2018, pengalaman digital akan terasa semakin personal, prediksi Shafqat Islam, CEO penyedia platform pemasaran konten NewsCred. "Pengalaman online individu akan dikurasi dan disesuaikan," katanya. "Apa yang Anda lihat saat mengunjungi situs web perusahaan akan terlihat berbeda jika Anda berkunjung dari sebuah hotel di Dallas setelah melihat film baru, versus bandara di Miami sambil menunggu lanjutan penerbangan yang tertunda ke Argentina. Bagi pemasar terpandai, personalisasi menciptakan peluang persaingan yang besar. "

Personalisasi sangat penting dalam pemasaran email. Salah satu contoh suksesnya berasal dari BarkBox, layanan berlangganan bulanan yang memberikan hadiah. "Program email mereka luar biasa," kata Handley. "Mereka selalu mendengarkan secara sosial dan menggunakan data tersebut untuk menjalankan pemasaran mereka dengan cara yang cerdas."

BarkBox melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan menggunakan humor dan nada suara serta data pelanggan untuk memberikan konten yang sangat dipersonalisasi, kata Handley. Email yang diterimanya dari BarkBox tampak seolah-olah "ditulis khusus untuk saya, dan saya memiliki loyalitas merek yang gila ini pada mereka sebagai hasilnya," tambahnya. (Baru-baru ini, Handley menulis sebuah posting blog tentang program email BarkBox.)

3. Content Marketers Will Leverage Machine Learning and Artificial Intelligence for Even Greater Personalization

Saat ini, hanya setengah dari semua konten B2B yang dapat ditemukan di Google, kata Kevin Bobowski, wakil presiden pemasaran utama di BrightEdge, sebuah perusahaan pemasaran konten dan SEO. "Ketika kita berbicara tentang B2C, jumlah itu turun menjadi 20 persen. Merek tidak mampu membiarkan ini berlanjut dan berharap untuk tetap kompetitif. "

Pada 2018, Bobowski memprediksi pemasar akan semakin beralih ke mesin pembelajaran (ML) dan kecerdasan buatan (AI) untuk menciptakan 'konten cerdas'.

Konten cerdas dibuat dengan menggabungkan search engine marketing, AI, dan pemasaran konten, Bobowski mengatakan. "Ketiga faktor ini mengembangkan, mengaktifkan dan mengoptimalkan konten berkinerja tinggi. Contoh konten cerdas akan memanfaatkan AI untuk mengidentifikasi apa yang konsumen inginkan, apa yang konsumen cari secara organik, dan di mana konsumen mencari. Dengan menggunakan informasi ini, pemasar konten dapat membuat konten yang relevan seputar kata kunci dan frase yang menargetkan khalayak kunci mereka. Pendekatan customer-centric ini memungkinkan konten lebih mudah ditemukan di dalam halaman peringkat mesin pencari. "

4. ML and AI Will Accelerate Content Production

ML (Machine Learning) dan AI juga akan membantu pemasar agar tetap lebih mudah dengan meningkatnya kebutuhan untuk menghasilkan sejumlah besar konten dengan cepat, kata Elliot Sedegah, manajer grup untuk strategi dan pemasaran produk untuk Adobe Experience Manager, sebuah platform manajemen pengalaman digital. Ini tidak begitu banyak tentang penggunaan teknologi ini untuk menggantikan pemasar, ia mencatat. Ini tentang membantu pemasar menjadi lebih efisien dalam pekerjaan mereka.

"Bila Anda memikirkan semua langkah berbeda yang diperlukan untuk membuat, mengelola, mengumpulkan dan mengirimkan konten, banyak orang dan langkah-langkah yang terlibat," kata Sedegah. ML dan AI akan semakin memperlancar proses dengan berbagai cara.

Sebagai contoh, AI dapat secara akurat menambahkan berbagai tag spesifik secara otomatis ke gambar yang, di masa lalu, manusia harus menambahkannya. Foto keluarga di pantai mungkin saja ditandai dengan pengenal generik seperti "liburan", "pantai", atau "keluarga". Tapi jika, katakanlah, sang ayah di foto tersebut sedang memegang bir, AI bisa mengidentifikasi merek bir itu dan secara otomatis menandai gambar dengan nama mereknya. Pada gilirannya, gambar itu kemudian akan muncul dalam pencarian kata kunci dari nama merek bir.

ML dan AI "akan membantu menjelaskan aset tanpa merek dalam gudang konten yang seharusnya tersembunyi dalam kegelapan," kata Sedegah.

5. The Internet of Things — Especially Virtual Assistants — Will Play a Bigger Role in Content Marketing

Internet of Things (IoT) menyediakan lagi "portal digital" yang dengannya Anda dapat memberikan konten yang bermanfaat kepada audiens Anda, catatan Handley. Pada tahun 2018, berharap untuk melihat lebih banyak merek dan organisasi menggunakan perangkat IoT, terutama asisten seperti Alexa Amazon, untuk menyampaikan konten, katanya.

Misalnya, American Heart Association mengembangkan keterampilan Alexa 'untuk memberikan instruksi lisan untuk melakukan CPR dan juga bagaimana mendeteksi tanda-tanda serangan jantung dan stroke. "Menyediakan alat yang sangat berguna bagi orang-orang dalam situasi darurat adalah jenis konten yang mudah diakses yang harus dipikirkan pemasar dengan Internet of Things," kata Handley.

6. Expect To See More ‘Microinfluencers’

Komisi Perdagangan Federal telah mengurangi pemasaran influencer dalam upaya untuk mengekang praktik selebriti yang dibayar untuk endorse produk di media sosial tanpa mengungkapkan bahwa mereka dibayar. Pada 2018, selebriti akan terus melakukan endorse produk sampai tingkat tertentu, namun merek akan mulai memanfaatkan microinfluencers juga, prediksi Islam.

Microinfluencer adalah "orang biasa dengan basis penggemar media sosial yang sangat kecil tapi sangat terlibat," kata Islam. Mereka memberi merek "kesempatan untuk terhubung dengan anggota pemirsa mereka yang paling bersemangat. Konsumen 'reguler' lebih banyak, terutama yang lebih muda, akan berbagi pengalaman produk mereka di jaringan mereka dengan cara yang mengilhami kepercayaan. Konten buatan pengguna ini akan terus menambah konten buatan merek. "

7. Marketers Will Get Smarter About Why They’re Producing Content

Delapan tahun yang lalu, pada saat munculnya era pemasaran konten modern, beberapa pemasar memiliki strategi terdokumentasi, kata Handley. Sebagai gantinya, "ada banyak tindakan konten acak." Namun, dalam beberapa tahun terakhir, pemasar semakin pintar "tidak hanya tentang bagaimana mereka menghasilkan konten tapi mengapa mereka memproduksinya," katanya.

Pemasar konten lebih banyak menganggap program mereka lebih serius akhir-akhir ini, kata Handley. Mereka lebih cenderung memastikan konten terkait dengan strategi dan sasaran bisnis yang spesifik, dan program pemasaran konten mereka terdokumentasi dengan baik (bukan 'acak').

Di antara pemasar B2B berkinerja terbaik, 62 persen memiliki strategi pemasaran konten terdokumentasi, menurut sebuah survei baru-baru ini yang dilakukan oleh MarketingProfs dan Content Marketing Institute. Tapi masih ada ruang untuk perbaikan, catatan Handley. Menurut survei tersebut, 37% pemasar B2B memiliki strategi pemasaran konten terdokumentasi, sementara 38% memiliki strategi namun tidak terdokumentasi.

Mendokumentasikan strategi pemasaran konten Anda adalah kunci, kata Handley. "Sulit membuat orang lain membeli strategi pemasaran konten strategis kecuali jika Anda memiliki strategi yang didokumentasikan. Apa yang ingin kamu capai? Siapakah yang ingin kamu capai? Apa yang Anda ingin mereka lakukan? Itu perlu didokumentasikan. "

Pada akhirnya, "menciptakan konten yang hebat secara konsisten dan dalam skala memerlukan proses editorial yang strategis, dengan pengukuran diintegrasikan ke dalam strategi bisnis yang lebih luas," catatan Robert Rose, penasihat strategi utama untuk The Content Advisory, grup konsultasi dan penasihat The Content Marketing Institute. "Dan ironisnya, memecahkan tantangan itu adalah satu-satunya cara tim pemasaran dapat mengeksplorasi akronim mengkilap baru dan menarik seperti AI, VR dan IoT."

Recent Posts
Contact Us
Our Address

Colony Digital

Wu Hub - Wirausaha Building

Jl. HR Rasuna Said Kav. C5-6

South Jakarta

Indonesia -12920

Chat Us

0811 218 7007

Message Us

Copyright © 2020 Wificolony. All Rights Reserved.

  • Facebook Social Icon
  • Instagram_icon
  • LinkedIn Social Icon

Proudly created with      from Indonesia