Virtual Reality Marketing dan Kesuksesannya

Jika kamu belum pernah mengalami dunia virtual reality (VR), jangan khawatir; kamu pasti akan memiliki kesempatan segera. Sekitar 75% dari merek terbesar di dunia telah mengintegrasikan VR ke dalam strategi pemasaran mereka sampai saat ini - dan tidak mengherankan karena ini adalah alat pemasaran yang hebat.

Dalam arti yang paling jelas, ini sangat ampuh karena memungkinkan kita untuk berdiri dekat dan pribadi dengan produk tertentu. Tapi ketika kita melihatnya lebih dekat dari perspektif periklanan, ada banyak hal yang dapat dikatakan dalam hal meningkatkan kesadaran pembeli, mempercepat proses pembelian, dan menawarkan pilihan yang lebih dipersonalisasi kepada pembeli, hanya untuk memberi beberapa hal.

Di bawah ini, kami akan menjelaskan dasar-dasar VR dan memenuhi beberapa strategi periklanan terbesar dan paling berani yang baru-baru ini digunakan perusahaan dengan teknologi yang luar biasa ini.

Apa itu Virtual Reality dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Kamu akan mendengar istilah virtual reality, augmented reality, dan realitas campuran yang mengambang semakin lama dalam waktu dekat --- mari kita hancurkan mereka.

  • Virtual reality: Ini adalah istilah umum untuk semua jenis pengalaman yang pada dasarnya menempatkan pengguna "di" dunia lain atau dimensi. Ini bisa digunakan mengacu pada dunia digital sepenuhnya, atau dunia yang menggabungkan perpaduan antara real dan virtual.

  • Augmented reality: Ini adalah istilah untuk menempatkan konten "menjadi" dunia nyata dengan cara, misalnya, menggunakan kamera di iPhone kamu. Contoh yang paling populer adalah Pokémon Go.

  • Realitas campuran: Ini adalah gabungan konten nyata, dan konten digital yang terkadang terdiri dari, misalnya, dua jenis video yang dilapisi secara mendasar satu sama lain. Dalam contoh ini, hal-hal maya dan nyata berinteraksi satu sama lain.

Sekarang mari kita lihat beberapa contoh inovatif dari beberapa inisiatif pemasaran dan PR utama yang telah menawarkan pelanggan pengalaman menarik dan mendalam, dan telah menyebabkan kegemparan saat melakukannya.

1. New York Times

Tidak ada keraguan bahwa VR adalah media yang bagus untuk menceritakan sebuah cerita visual. Beberapa tahun yang lalu, New York Times mengirimkan gelas Google Cardboard ke semua pelanggan mereka untuk menonton film VR dan kemudian melakukannya beberapa kali dengan film yang berbeda. Kacamata ini hanya dikirim ke pelanggan mereka yang paling setia, jadi pada dasarnya mereka bertindak sebagai insentif atau penghargaan atas loyalitas merek.

Film-film tersebut secara khusus menarik perhatian para intelektual dan filantropis yang cenderung menyukai daftar penonton NYT: Mencari Hati Gagal Pluto menawarkan kesempatan yang terobsesi untuk menyelidiki planet ini dari dekat dan pribadi, dan sebuah film dokumenter berjudul The Displaced menawarkan sebuah intim Sekilas tentang cara anak-anak di seluruh dunia digantikan oleh perang.

Intensitas emosional yang dialami oleh pengalaman pemirsa ini akan memperkuat loyalitas merek untuk ketiga produk: kacamata, New York Times, dan film unggulan.

2. The Outdoor Niche

Merek sepatu hiking yang terhormat, Merrell menciptakan pengalaman unik sebagai bagian dari peluncuran sepatu hiking paling inovatif mereka melalui TrailScape, pengalaman hiking multisensori 4-D. Ini adalah pertama kalinya sebuah perusahaan pernah menggunakan jenis teknologi tertentu yang disebut Oculus Rift, yang melibatkan elemen sentuhan untuk berjalan di permukaan yang berbeda dan bahkan menyertakan hambatan seperti batuan yang harus dilalui peserta.

Film ini diputar perdana di festival Sundance, yang menambahkan elemen pemasaran lainnya, yang merupakan perpindahan gigi outdoor dengan film. Ini adalah pengalaman yang benar-benar mendalam, yang tidak diragukan lagi sesuatu yang akan diingat oleh peserta dalam waktu lama.

Wajah Utara melakukan sesuatu yang serupa dengan menawarkan peserta kesempatan untuk mendaki melalui Taman Nasional Yosemite dan juga Nepal. Pengalaman mendalam seperti ini brilian untuk pasar khusus semacam itu. Orang-orang bisa merasakan seperti apa rasanya mengeksplorasi, sehingga memotivasi mereka untuk benar-benar memiliki alasan untuk membeli sepatu itu - atau, tentu saja, sesuatu yang serupa dengan merek Merrell.

3. The Home Improvement Niche

Toko perbaikan rumah Lowe menyiapkan inisiatif kenyataan maya yang memungkinkan pelanggan masuk ke Holoroom untuk membantu mereka melihat seperti apa rumah mereka nantinya setelah perbaikan rumah yang diinginkan. Mereka juga bekerja sama dengan Microsoft untuk menciptakan sebuah pengalaman yang memungkinkan pelanggan memilih desain dan produk untuk membantu mereka memvisualisasikan seperti apa penampilan mereka di rumah mereka sendiri. Segera datang adalah integrasi papan Pinterest pelanggan.

Manfaat dari jenis inisiatif ini adalah bahwa sistem VR mengumpulkan data pelanggan sebagai bagian dari riset pasar dan ini adalah data yang sangat berharga untuk memandu strategi pemasaran.

IKEA juga memiliki aplikasi berbasis VR yang memungkinkan pelanggan "menempatkan" furnitur ke rumah mereka untuk menentukan tampilan, nuansa, dan kecocokannya. Ini mungkin salah satu aplikasi VR yang paling sederhana, paling mudah diakses dan paling praktis yang pernah kami lihat sampai saat ini.

4. Travel

Beberapa tahun yang lalu, Thomas Cook, agen perjalanan yang berbasis di Inggris mencoba sebuah kampanye yang memungkinkan agen perjalanan mengalami perjalanan tertentu untuk mempromosikannya kepada klien, yang disebut "Try Before You Fly." Meskipun kampanye khusus ini tidak selalu lepas landas, ini adalah contoh utama bagaimana kita dapat menggunakan pemasaran VR melalui bidang pariwisata B2B dan B2C. Ini adalah tren yang berkembang saat ini karena banyak perusahaan tidak hanya mengiklankan sedikit pariwisata, namun juga akomodasi dapat berbagi pengalaman dekat dari apa rasanya menginap di tempat mereka.

5. Toms Shoes

Toms adalah perusahaan sepatu yang dikenal karena filantropi mereka. Mereka memberikan sepasang sepatu untuk setiap orang yang dibeli. Alat VR yang cerdik ini adalah untuk menciptakan pengalaman memberi perjalanan ke mana mereka akan pergi ke Peru dan memberi seseorang sepatu. Mereka mengatur ini di dalam toko agar pelanggan dapat mengalaminya. Ini adalah contoh bagus untuk menggunakan VR agar menarik untuk disentuh menjadi kampanye pemasaran perasaan emosional dan emosional, yang bisa menjadi cara paling efektif untuk menjual produk pada saat terbaik.

6. McDonald’s Happy Goggles

Serahkan ke perusahaan makanan cepat saji terbesar di dunia untuk mengenalkan pengalaman VR yang disederhanakan yang benar-benar dapat diakses ke perangkat di bawah 12 tahun. McDonald's berhasil membuat Happy Meal Box yang mudah dilipat menjadi headset VR. Inisiatif ini dibuat berdasarkan Google Cardboard, yang merupakan kemiringan mereka sendiri untuk menawarkan pengalaman VR kepada orang-orang dengan format yang sederhana dan terjangkau. Kotak bahkan datang dengan petunjuk bagaimana membangun rumah mereka sendiri di rumah.

Dalam menawarkan konsumen kesempatan untuk membangun bisnis mereka sendiri, dan juga membuatnya mudah dilakukan anak-anak, McDonald's telah membuka jalan, setidaknya dalam satu contoh, agar teknologi ini tersedia bagi masyarakat sebagai alat yang sederhana dan menyenangkan. daripada investasi berteknologi tinggi dan tidak dapat diprediksi. Ini juga merupakan contoh bagus dari repurposing.

7. Volvo Test Drive

Mungkin salah satu aplikasi terbaik VR menggunakannya untuk menguji mobil saat Anda tidak memiliki dealer di dekatnya, dan itulah yang dilakukan Volvo beberapa tahun yang lalu. Mereka terus keluar dengan versi terbaru yang mudah didownload ke ponsel Anda. Ini adalah prakarsa Google Cardboard lainnya, yang juga tersedia sebagai aplikasi yang dapat diunduh (walaupun Anda tidak memiliki Google Cardboard).

Ini adalah langkah pemasaran yang brilian karena, tidak hanya memasukkan Volvo ke dalam peta (lagi) untuk sesuatu yang inovatif, namun juga dapat diakses. Mereka sekarang menawarkan versi "akhir pekan melarikan diri" dari aplikasi yang mencakup lanskap 360 derajat, yang memungkinkan petualang kesempatan untuk menggabungkan pasangan "petualangan" dan "Volvo" di kepala mereka, sesuatu yang, mengingat unsur praktis Volvo's branding, mungkin tidak pernah terjadi sebelumnya.

Recent Posts
Contact Us
Our Address

Colony Digital

Wu Hub - Wirausaha Building

Jl. HR Rasuna Said Kav. C5-6

South Jakarta

Indonesia -12920

Chat Us

0811 218 7007

Message Us

Copyright © 2020 Wificolony. All Rights Reserved.

  • Facebook Social Icon
  • Instagram_icon
  • LinkedIn Social Icon

Proudly created with      from Indonesia